Mengenai Pengampunan: Apa Itu, Kapan Ia Berfungsi, dan Bagaimana Ia Boleh Menghubungkan Kita Semua

Mengenai Pengampunan: Apa Itu, Kapan Ia Berfungsi, dan Bagaimana Ia Boleh Menghubungkan Kita Semua

'Untuk sebahagian besar hidup dan karier saya, saya memikirkan orang-orang yang tidak setuju dengan saya dalam istilah hitam-putih, sederhana,' kata Sally Kohn. “Saya baik, mereka buruk. Saya betul mereka salah. Saya baik mereka jahat. Saya prihatin bahawa mereka benci. '

Ia cukup difahami. Misi hidup Kohn adalah untuk memperjuangkan orang-orang yang ketinggalan zaman. Penulis dan pengulas telah menerajui gerakan sosial untuk kemajuan orang terpinggir. Dia pernah menjadi ketua organisasi wanita terkemuka. Jadi godaan untuk melukis lawannya dalam keadaan negatif selalu ada. Dan ketika dia berputar ke media, dia menyumbang kepada Fox News sebagai pakar yang progresif. Di sana anda akan menjumpai Kohn — seorang aktivis keadilan sosial yang pelik - berkongsi rakaman kamera dengan Sean Hannity dan Megyn Kelly. Yang mengejutkan sebagai penyimpangan seperti itu, ia juga memungkinkan Kohn untuk menghadapi 'ketidaksempurnaan, pemikiran, dan biasnya sendiri,' katanya.



menyingkirkan cacing usus

'Saya mendapat pengalaman ini di Fox News, dan sejak itu, untuk berinteraksi dengan orang-orang yang biasanya tidak dapat kita berinteraksi di dunia kita yang hiperpolarisasi,' katanya. Semakin banyak interaksi yang dilakukannya, semakin banyak pandangan binernya yang mulai hancur ketika dia 'menyedari bahawa mereka tidak semudah itu.'

Anda boleh mengatakan masa Kohn sebagai penyumbang Fox adalah pemangkin bagaimana dia bergerak dalam kariernya - dan dunia - sekarang. Tidak ada lagi hitam putih. Di tempatnya terdapat warna kelabu yang tidak berkesudahan. Dalam bukunya, Lawan Kebencian , Kohn menulis dengan rasa ingin tahu dan empati tentang apa yang mendorong orang membenci. (Dia pergi ke Rwanda, Palestin, Israel, di seberang AS, dan di tempat lain untuk mengumpulkan cerita.) Jika ada satu pelajaran di dalam buku ini (dan ada lebih banyak lagi dari itu), kita semua adalah kaleidoskop — dan sudah sampai kepada kita untuk mengenali kerumitan kita. Seperti yang diberitahu oleh Kohn, 'lebih memperkaya emosi untuk melihat dunia dan melihat orang seperti mereka.'

Sudah tentu, apabila anda menghargai nuansa seseorang, perincian dinamik wataknya, narasi kompleks kehidupan seseorang yang akhirnya menjadi biografi mereka, jauh lebih mudah untuk memahami dari mana asalnya. Kohn telah menemui dan menemu ramah ratusan orang dan mengetahui secara langsung bahawa kita semua 'hidup dengan cara yang berbeza,' katanya. Dan yang paling menarik, pengampunan tidak hanya mungkin dilakukan oleh Kohn, mungkin hanya 'jambatan yang menghubungkan kita semua.'



Soal Jawab dengan Sally Kohn

Q Bagaimana anda menentukan pengampunan? Dan apa yang membuat pengampunan berjaya? A

Saya menganggap pengampunan sebagai ukuran sejauh mana kita menghargai diri kita sendiri dan sejauh mana kita menghargai orang lain. Semua orang melakukan kesilapan. Ini adalah salah satu ungkapan kemanusiaan kita yang paling biasa - kekeliruan kita. Oleh itu, ketika kita melakukan kesalahan atau ketika orang lain melakukan kesalahan, adakah kita bertindak balas dengan belas kasihan atau kecaman? Saya fikir cara kita bertindak balas mencerminkan kepercayaan kita antara satu sama lain. Seseorang mengatakan sesuatu yang menyakitkan kita dan kita segera menghapusnya, walaupun kita mahu mereka memahami jika kita melakukan perkara yang sama.

Atau pada skala yang lebih besar, sebagai sebuah masyarakat, kita terlalu banyak melakukan dan melampaui batas jenayah kecil, yang kebanyakannya dilakukan oleh orang-orang miskin, terutama orang-orang miskin. Dan kami tidak menjalankan undang-undang dan melucutkan apa yang disebut sebagai jenayah kerah putih, walaupun mereka sebenarnya menyebabkan bahaya yang lebih besar kepada lebih banyak orang. Dan pada dasarnya, ini cenderung mengarah kepada cara-cara di mana kita membahagi dunia kita kepada kita berbanding mereka dan disosialisasikan untuk memikirkan diri kita sendiri dan orang-orang seperti kita sebagai asasnya baik sedangkan “orang lain” pada dasarnya kurang dari. Itu mengambil banyak bentuk dari pelbagai bangsa dan kelas, kewarganegaraan dan agama, dan bahkan hanya kawasan kejiranan. Kita lebih memaafkan orang yang kita rasa seperti kita. Tetapi ia bergantung pada perpecahan fiksyen antara kita dan, di bawahnya, mitos bahawa ada orang baik dan orang jahat. Oleh itu, hanya apabila 'orang baik' melakukan perkara buruk, kita memberi mereka pengampunan.

Hanya apabila kita memahami bahawa kita semua mempunyai kemampuan untuk kebaikan dan keburukan, kita mulai memahami pengampunan sebagai jambatan yang menghubungkan kita semua, garis kehidupan yang kita semua bergantung.




Q Apakah sifat kemaafan yang mendasari manusia? A

Pengampunan melibatkan apa yang disebut oleh ahli psikologi pengambilan perspektif . Pada dasarnya, di mana kita membayangkan diri kita berada dalam kedudukan orang lain. Dan itu lebih mudah dilakukan dengan orang-orang yang seperti kita atau orang-orang yang kisah dan kehidupan kita paling banyak terdedah melalui media dan budaya kita. Itulah sebabnya apabila pasangan mempunyai hubungan sulit dengan orang asing, kita lebih cepat memaafkan pasangan kita tetapi menyimpan dendam terhadap orang asing itu. Atau jika remaja kita melakukan sesuatu yang tidak baik, kita secara refleks menyalahkan rakan mereka. Kerana pengampunan itu diperlukan untuk kelangsungan hidup dan perpaduan manusia. Begitulah cara kita bersatu.

Tetapi kemudian untuk meluaskan pengampunan kita juga memerlukan rasa ingin tahu. Kita harus benar-benar ingin tahu mengapa seseorang melakukan apa yang mereka lakukan — dan berusaha memberi mereka sebanyak mungkin faedah keraguan. Dan kita juga harus penasaran dengan diri kita sendiri, menyoal siasat pemikiran dan perasaan kita sendiri, dan mengakui ketidaksempurnaan kita sendiri. Pada akhirnya, tindakan memaafkan adalah menyedari bahawa orang lain bukan hanya perkara buruk yang mereka lakukan. Dan anda bukan hanya perkara baik yang telah anda lakukan. Pengampunan menghormati kerumitan itu.


Q Adakah semua orang dapat pengampunan? A

Saya harap begitu. Kita hidup dalam momen yang sangat tidak dapat dimaafkan, sebahagiannya kerana kita sangat terpolarisasi tetapi juga kerana kita benar-benar menyerang kerumitan dan nuansa di media dan politik dan budaya dan media sosial kita. Tetapi kita harus ingat kemanusiaan kita bersama dan bahawa tidak ada orang yang boleh pakai. Sister Helen Prejean, aktivis anti-hukuman mati, yang mengatakan, 'Kita semua lebih berharga daripada perkara terburuk yang pernah kita lakukan.' Sekiranya kita semua mahu itu berlaku bagi kita - dan saya rasa kita semua sangat - maka kita harus mempercayainya kepada orang lain.


Q Bagaimana dengan pesalah yang paling keji? Contohnya, dalam buku anda, anda menulis mengenai pembunuhan beramai-ramai di Rwanda. Begitu banyak Tutsis yang dekat dengan Hutus yang membunuh orang yang mereka sayangi. Di mana pengampunan memainkan peranan di sana, jika sama sekali? A

Yang jelas, ini adalah kes yang paling sukar dan sukar. Dan dalam buku saya, saya betul-betul bergelut dengan ini. Sekiranya seseorang membunuh anak perempuan saya, saya tidak tahu bahawa saya boleh memaafkan mereka. Untuk semua penyelidikan dan refleksi dan penulisan yang telah saya buat mengenai perkara ini, saya tidak pasti dapat melakukannya. Saya terkejut dan kagum dengan orang yang melakukannya. Seperti wanita Tutsi yang saya temui di Rwanda yang mengajak saya ke rumahnya untuk bertemu dengan lelaki Hutu yang telah membunuh suaminya dan anak-anaknya, seorang lelaki yang kini dia panggil rakannya. Dengan siapa dia menghidangkan teh dan ketawa. Dia mengatakan bahawa dia memaafkannya. Di tengah-tengah seluruh negara yang melalui yang tidak dapat dibayangkan dan telah berusaha untuk memaafkan dan terus maju. Seperti yang saya katakan, saya tidak tahu bahawa saya boleh menjadi kuat, pemahaman itu. Tetapi itu membuat saya berfikir bahawa saya boleh menjadi jauh lebih memaafkan daripada saya.


Q Adakah kita mendefinisikan tidak dapat dimaafkan dengan cara yang sama? A

Saya tidak pasti kita tahu maksudnya lagi. Saya dibesarkan dalam gerakan politik yang berjuang untuk mereformasi sistem keadilan jenayah yang kasar dan menghukum berdasarkan falsafah moral pengampunan dan idea bahawa kita semua berhak mendapat peluang kedua - atau kadang-kadang bahkan ketiga atau keempat - walaupun kita sudah melakukan keganasan keji. Tetapi pada masa ini kadang-kadang kita mahu membuang orang kerana sesuatu yang mereka tweet. Itu hanya bertentangan dengan pemahaman saya tentang kemanusiaan. Untuk mengatakan orang tidak dapat dimaafkan adalah dengan mengatakan bahawa orang tidak boleh berubah. Dan saya tahu orang boleh berubah. Itulah sebabnya kita menjadi dunia yang lebih adil dan adil dan saksama hari ini daripada lima puluh tahun yang lalu. Itulah sebabnya saya percaya kita akan menjadi dunia yang lebih baik lagi lima puluh tahun dari sekarang. Kerana perubahan adalah mungkin untuk kita semua.


Q Adakah orang yang memaafkan lebih bahagia? Adakah mereka mendapat ketenangan dalam pengampunan? A

Terdapat banyak bukti saintifik bahawa, ya, pengampunan menjadikan kita lebih bahagia . Untuk memilih salah satu contoh, pasangan yang melaporkan lebih memaafkan pasangan mereka juga melaporkan lebih bahagia dalam perkahwinan mereka. Tetapi yang penting, kebalikannya nampaknya benar: Menahan dendam bukan sahaja membuat anda kurang senang tetapi tidak baik untuk kesihatan anda. Jadi ternyata ada manfaat moral, sosial, dan rohani untuk pengampunan dan juga manfaat kesihatan diri. Selain itu, secara umum, kita tahu terdapat banyak manfaat kesihatan untuk melakukan sesuatu untuk orang lain, dan pengampunan adalah salah satu perkara yang kita lakukan untuk orang lain yang membuat kita merasa lebih baik juga.


T Anda baru-baru ini mengatakan bahawa 'kami hanya membenci mereka yang kami tidak percaya bahawa kami berpotensi untuk memaafkan.' Bolehkah anda menerangkannya? A

Saya tidak bercakap tentang cara kita menggunakan perkataan 'benci' dengan santai. Maksud saya kebencian sebenar. Dan betul-betul ketika kita benar-benar membenci seseorang atau sekumpulan orang, kita memutuskan bahawa mereka tidak dapat ditebus — bahawa alasan apa pun yang kita ada untuk membenci mereka tidak dapat dilupakan dan tidak dapat diperbaiki lagi. Di dalamnya, terdapat pelbagai jenis kebencian. Mungkin ini sesuatu yang anda lakukan kepada saya secara khusus dan saya telah menghapuskan anda secara kekal kerana perkara itu. Atau mungkin ini lebih merupakan jenis kebencian yang bersifat kategoris, bahkan jenis yang tidak sedar yang berdasarkan kepada bias saya yang tidak diperiksa terhadap sekelompok orang. Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, ini seperti rasa tidak memaafkan orang lain yang dilanjutkan tanpa batas. Pada akhirnya, kebencian, terutama kebencian eksplisit, adalah penguasaan rasa bahawa orang lain tidak dapat dimaafkan.


Q Apa lagi yang perlu diketahui mengenai pengampunan? A

Sangat penting untuk kita membezakan antara kemarahan dan kebencian. Kadang-kadang kita menyatukan idea, tetapi pada dasarnya berbeza. Kemarahan adalah emosi yang aktif: Ia mendorong kita untuk melakukan perubahan. Manakala kebencian adalah pengunduran diri. Sebagai contoh, jika saya marah pada pasangan saya, itu memberitahu saya bahawa saya harus melakukan sesuatu. Mungkin saya harus menjelaskan bagaimana perasaan saya, atau mungkin saya harus meminta maaf atas sesuatu yang saya lakukan. Atau mungkin kedua-duanya, bukan? Kemarahan adalah pendorong untuk bertindak yang memberitahu saya ada beberapa masalah yang harus saya selesaikan. Tetapi jika saya membenci pasangan saya, jika saya benar-benar membencinya, itu saja. Saya tidak bersusah payah menyelesaikannya yang saya tinggalkan. Kebencian bermaksud saya telah menyerah secara kekal kepada seseorang atau sekumpulan orang, bahawa saya tidak pernah dapat mencari kebaikan, yang tidak dapat saya maafkan. Kita cenderung menganggap kebencian dan kemarahan ada hubungannya, tetapi mereka hampir bertentangan. Kebencian hanya membawa kepada kebencian. Kemarahan percaya pada kekuatan perubahan, termasuk kemampuan untuk pengampunan.


Sally Kohn adalah pengarang, kolumnis, aktivis, dan pengulas TV. Kohn sebelumnya bekerja selama lebih dari lima belas tahun sebagai penganjur komuniti, dan dia adalah pengarang Kebalikan dari Kebencian: Panduan Lapangan untuk Memperbaiki Kemanusiaan Kita . Dia mendapat ijazah bersama dalam bidang undang-undang dan pentadbiran awam dari NYU. Dia mendapat ijazah sarjana dari George Washington University.