Tempat Makan, Tidur, dan Urut di Zurich

Tempat Makan, Tidur, dan Urut di Zurich

Siapa pun yang mengatakan ada sesuatu di dalam air tidak bercakap tentang Zurich. Itu kerana tidak ada apa-apa di dalam air - ini adalah Switzerland, tanah kecantikan Alpine, standard yang ketat, dan kebersihan yang melampau. Tidak ada yang terlalu kuat. Sabar adalah kebaikan yang diamalkan. Seluruh tempat bersenandung dengan ketepatan dan kesenian arloji Switzerland.

sekarang dan ketika saya memikirkan ketika kita bersama

Ini sukar untuk menunjukkan bahawa semua bank dan bonus ada di sini. Sebenarnya, Zurichers berniat menjalani kehidupan terbaik mereka, dengan cara Swiss - yang diterjemahkan menjadi tenang, bersih, dan selalu tepat waktu. Pasti, ada sedikit jenis A di udara. Tetapi setelah beberapa hari berjalan-jalan di jalan-jalan (sangat bersih), minum air kristal, dan memanfaatkan kecekapan ketepatan waktu mereka dan hampir taksub dengan kualiti, kami menjadi orang percaya.



Zurich adalah koleksi menara gereja, kedai wangi, kedai coklat, dan banyak lagi kedai coklat. Dan ada air di mana-mana. Sungai Limmat yang berkaca memecah bandar ke Bandar Lama dan Baru. Danau Zurich berkilau di sana, peringatan untuk melihat ke arah mata air, ketika perenang berduyun-duyun ke pinggir tasik, perahu motor naik, dan makan tengah hari yang bukan berkelah menjadi usang. Keanggunan tepi tasik, budaya konditorei (kafe), dan rösti renyah (seperti coklat hash tetapi lebih baik) tidak serupa dengan apa yang anda dapati di bandar-bandar Switzerland yang lain. Tetapi pesona kota kecil-menyamar-sebagai-kota besar? Itu milik Zurich sahaja.

tinggal di mana

The Dolder Grand

Anda tidak akan melupakan pandangan pertama anda yang megah Dolder Grand . Hotel ini terletak di atas kota, dikelilingi oleh hutan tebal dan rumah-rumah megah, dan mempunyai kualiti istana Disney yang tidak dapat dinafikan. Di dalamnya, reka bentuknya tidak rasional berseni, dan suasana berubah secara drastik bergantung pada sama ada anda makan di Saltz futuristik, mendaftar masuk di kaunter penerimaan tetamu di lobi Belle Epoque, atau berjalan melalui Norman Foster berdinding kaca yang direka sayap. Dolder terkenal dengan koleksi seninya, yang dipamerkan di mana-mana - melalui lorong-lorong dan di sekitar kawasan. Dan koleksi yang cukup mengagumkan. Terdapat karya oleh Keith Haring, Andy Warhol, dan Salvador Dalí. Tetapi secara jujur, kami datang untuk mendapatkan spa. Pagi yang sempurna mungkin kelihatan seperti ini: beberapa pusingan sauna, wap, dan bersantai di 'ruang salji' (ruang yang penuh dengan salji yang sebenarnya, kerana anda berada di Pegunungan Alpen), diikuti dengan tunda pada pemanasan katil kerikil hitam. Dan itu akan terjadi sebelum kita bersantai di wajah petang yang luar biasa, yang berlaku di sebuah ruangan yang penuh cahaya menghadap ke hutan.

Dolder Grand Dolder Grand Dolder Grand Dolder Grand Slaid 0 Slaid 1

Daya tarik utama Dolder adalah bahawa seluruh harta dongeng dibina untuk memperkuat pemandangan Narnia. Ini adalah percintaan yang paling melampau. Untuk kesan penuh, tempah Maestro suite: Dupleks, yang diilhami oleh muzik klasik dan dibangun di salah satu menara istana, mempunyai dapur lengkap, piano besar, sauna, perpustakaan, dan teres 360 darjah.



Dolder Grand Dolder Grand

The Widder Hotel

The Hotel Aries di Zurich's Old Town adalah hotel gaya bandar yang paling unik dan sejuk yang pernah kami tinggalkan sepanjang tahun. Sembilan kediaman abad pertengahan telah diubah suai menjadi empat puluh sembilan bilik marmar yang mewah dan mewah.

Anda bahkan tidak perlu merancang untuk menghargainya. Kerusi Eames, sofa Le Corbusier, lukisan dinding Baroque, kontra mod Bang & Olufsen, dan mahoni yang banyak terdapat di seluruh Widder. Dan secara semula jadi, tidak ada dua bilik yang sama. Ketika datang ke kawasan komunal, kami jatuh cinta dengan perpustakaan berlantai batu (sesuai untuk bekerja atau membaca atau hanya berada di perpustakaan). Menginap di Widder menempatkan anda di tengah-tengah aksi Zurich (yang diakui terkawal), tetapi kehangatannya yang meluas membuatkan anda ingin berniaga keluar untuk menetap. Ruang lama-baru-bertemu labirin mencipta sudut peribadi yang selesa, dan bar — dengan jamuan makan berdarah, muzik jazz, dan pilihan wiski yang mengagumkan - dan buzz restoran dengan pelanggan yang kebanyakannya tempatan tujuh malam seminggu.

Aries Hote Aries Hote Aries Hote Aries Hote Slaid 0 Slaid 1

tempat makan

Bilik

Mulakan hari anda seperti orang tempatan, pakaian tempatan dengan pakaian Brioni, di La Stanza. Rasanya separuh daripada penduduk kota bertumit tinggi ini (sopan) berdesak untuk espresso di bar marmarnya — tetapi memang berbaloi. Espresso itu bagus. Selain itu, ia disajikan dalam beberapa saat oleh barista berkemeja putih dan hitam-tali leher.



Bilik Bilik

John Baker

Simpan pastri untuk John Baker. Aroma roti yang hangat dan enak dan mentega semuanya melekat di atas anda sebaik sahaja pintu ditutup. Pemilik bersama Jens Jung menghabiskan masa membakar roti di kuil roti Amerika, Tartine, dan beberapa kepekaan Bohemian SF Mission District telah berjaya menghasilkan Zurich. Setiap gigitan gluten adalah organik yang tidak tergesa-gesa, waktu rehat rata-rata adalah empat puluh lapan jam sebelum memanggang masam masam. Dan tidak ada sedikit plastik di tempat itu. Duduk untuk sarapan atau bungkus beberapa croissant coklat untuk makan dan berjalan bersama.

John Baker John Baker

AuGust

The Widder Hotel mendapat setiap butiran eksentrik terakhir dengan betul - dan brasserie yang meriah tidak terkecuali. Menu ini adalah makanan kegemaran Zuricher, seperti iterasi mac dan keju (makaroni, daging lembu, dan saus epal), sosej tempatan, pate, dan tartares. Dengan kata lain, ini bukan tempat untuk vegetarian. Bersiaplah untuk makan tengah hari yang santai dan bersiap untuk dilancarkan.

AuGust AuGust

Saltz

Melangkah melewati peti sejuk anggur ke Saltz adalah kegoncangan yang nyata. Restoran Alps-of-the-masa depan yang sama sekali berbeza dengan luaran dongeng Dolder dan lobi. Makan tengah hari pada hari Ahad telah menjadi institusi Zurich: penyebaran sushi segar, ikan asap, piring daging yang disembuhkan yang disukai oleh orang Swiss, pancake, wafel, dan paparan pencuci mulut yang luar biasa. Karunia ini disajikan (jika cuaca membenarkan) di teres, tinggi di atas Tasik Zurich. (Kod miso hitam Saltz dan sup serai yang menguatkan adalah iringan yang sempurna untuk ke luar negeri musim sejuk yang bersalji di luar.) Kami menarik ke restoran untuk makan malam dan peluang untuk mencuba wain Swiss yang jarang ditemui sebelum dicerna di bar lobi dan perlahan-lahan tidur.

Saltz Saltz

Kedai petani

Bahagian dalam Bauernschänke adalah, seperti di tempat lain di bandar ini, berabad-abad lamanya, tetapi makanan dan pinggan mangkuknya sepenuhnya pada tahun 2019. Menu ini penuh dengan kombuchas buatan sendiri dan limun serta hidangan sayur-sayuran inventif, dan roti panas yang disajikan berada di luar dunia ini. Makan malam kami selama beberapa kursus adalah makanan kegemaran kami dengan mudah.

Kedai petani Kedai petani

wain dan martini

Kronenhalle

Hanya di Switzerland memasukkan sepiring ayam panggang sambil dikelilingi oleh Picassos yang dianggap normal. Restoran Kronenhalle adalah Zurich dunia lama yang penuh semangat, berseni, glamor. Yang boleh dikatakan ia adalah tempat terbaik untuk menikmati makanan Switzerland klasik di kalangan ahli politik dan pengusaha bandar. Bar - di sebelahnya - mempunyai suasana yang lebih kontemporari, yang masih mengeluarkan jenama khas Zuricher yang bergaya. Jamuan hijau botol, lampu meja patung yang dirancang oleh Giacometti, dan ahli campuran yang menggegarkan martini cukup mengundang. Tetapi lukisan dinding-ke-dinding Miró, Rauschenberg, dan Chagall yang menghiasi bar kecil mendapat perhatian penuh kami.

Kronenhalle Kronenhalle

Oepfelchammer

Kami menjangkakan kedai wain. Tetapi satu di mana penyokong yang berjaya memanjat dua balok siling dan minum minuman terbalik dapat mengorek inisial mereka ke dinding? Itu tidak kita jangkakan Jauh dari keanggunan dan hiasan tembaga yang digilap di mana-mana di bandar, Oepfelchammer lebih mirip kabin kayu usang. Dan terdapat beratus-ratus ukiran tersebut. Yang masuk akal memandangkan para penikmat telah bersantai di kedai sejak tahun 1802. Terdapat sebuah restoran yang bagus di tingkat bawah, tetapi satu atau dua jam yang dihabiskan untuk menguraikan tulisan di dinding di atas segelas merah adalah cara untuk pergi.

Oepfelchammer Oepfelchammer

kedai

Stok terhad

Pada suatu petang di Zurich yang hujan, kami menuruni batu-batu karang melewati sebuah kedai yang menghalang kami ke trek basah. Kami mengintip melalui tingkap di bilik pameran dan harus masuk. Di dalam, kabinet Stok Terhad yang langsing sepanjang ruang sempit. Pisau Jepun, porselin John Derian, pasu seramik Korea, pashminas Kashmir, dan minyak mandian Susanne Kaufmann adalah antara penawaran yang sangat ketat yang tidak mempunyai sajak atau alasan sebenarnya. Pemilik Ulrich Zickler (seorang pereka pameran) dan Hubert Spörri (seorang pengukir) memilih barang-barang yang mempunyai perasaan buatan sendiri, dan hasilnya adalah medley dari Swiss yang sangat berharga. Tidak mungkin pergi tanpa sedikit. Bagi kami, ia adalah salah satu dulang decoupage Derian.

Stok terhad Stok terhad Stok terhad Stok terhad Slaid 0 Slaid 1

Jangan Berhenti Membaca

Zurich kaya dengan penjual buku bebas, yang kebanyakannya mempunyai tema yang berbeza. Jangan Berhenti Membaca Spiegelgasse yang bertingkat - rumah gerakan Dada dan, sebelum Revolusi Rusia, Lenin - didedikasikan untuk seni visual. Ini adalah jenis reka bentuk ke depan, berjubin yang cantik di mana anda ingin menetap selama satu jam melayari. Tidak ada yang berkedip ketika anda duduk untuk menyelongkar setumpuk buku atau terlalu asyik dalam bab sebelum membeli. Ini adalah ruang santai yang bertujuan untuk memupuk kreativiti dan mengadakan pameran seni biasa yang kebetulan juga menjual buku.

Spiegelgasse Spiegelgasse

makanan manis

Confiserie Sprüngli

Luxemburgerli. Zurich terkenal dengan meringue badam dan ramuan buttercream ini. Disebut demikian kerana makanan kenyal ini diperkenalkan kepada orang Swiss oleh seorang koki muda dari Luxembourg pada tahun 1950-an. Mereka seperti Macarons Perancis dalam miniatur. Sprüngli mempunyai beberapa kedai gula-gula dihiasi seperti serbuk roti di sekitar bandar. Amaran: Berjalan melalui pintu Sprüngli adalah pengalaman sensori yang akan mendorong bahkan pembenci manis yang paling bersemangat untuk menikmati. Udara berbau seperti bom gula, coklat cair, dan badam panggang. Dan kemudian ada paparan. Kerusuhan pastel dari kotak yang diikat dengan pita dan kotak praline, kek, dan Luxemburgerli yang tidak dapat ditahan.

Confiserie Sprüngli Confiserie Sprüngli

Bunga

Biji koko kini (akhirnya) menikmati overanalisis yang sama dengan kopi. Bar kacang sama popular di Zurich seperti bar espresso di Itali, dan obsesi Switzerland dengan kualiti berlaku. La Flor adalah anak sulung dari tiga veteran industri makanan tempatan. Biji kakao perdagangan langsung tunggal dipanggang dan disalurkan melalui penggiling batu sebelum dikisar dan dicurahkan ke dalam acuan. Hasilnya - dibungkus dengan kemasan navy minimalis yang indah - adalah bar coklat berkrim dengan rasa yang kompleks dan sekurang-kurangnya 70 peratus kakao.

Bunga Bunga