Mengapa Perkahwinan Anda Tidak Seperti Perkahwinan Ibu Bapa Anda

Mengapa Perkahwinan Anda Tidak Seperti Perkahwinan Ibu Bapa Anda

Walaupun ada narasi yang mengkhawatirkan, institusi perkahwinan di Amerika tidak bergelut — paling tidak dengan cara kita berfikir, atau tanpa kenaikan yang signifikan. 'Perkahwinan terbaik hari ini lebih baik daripada perkahwinan terbaik di era sebelumnya, tetapi rata-rata perkahwinan lebih buruk,' kata Eli Finkel, Ph.D., seorang profesor psikologi di Northwestern University yang mengkaji perkahwinan dan hubungan. Paradoks ini adalah asas buku barunya, Perkahwinan Semua-atau-Tiada , yang mengkaji bagaimana perkahwinan yang hebat benar-benar berfungsi - dan menyediakan beberapa alat penting yang disokong oleh sains untuk mengatur perkahwinan apa pun di jalan yang sama. Secara keseluruhan, Finkel melukis gambaran yang optimis: Dia berpendapat bahawa jika kita mempunyai tenaga (dan keinginan), tidak pernah ada masa yang lebih baik untuk berkahwin.

Di sini, dia memberi kita beberapa konteks sejarah mengenai harapan kita terhadap perkahwinan, membebaskan beberapa mitos perceraian, dan menggariskan strategi sederhana untuk menerapkan penyelidikan pada setiap hubungan yang berkomitmen.



Soal Jawab dengan Eli Finkel, Ph.D.

Q

Apa kelebihan masa kini untuk berkahwin yang unik pada masa ini? Kekurangan?

KE



Berbeza dengan perkahwinan 200 tahun yang lalu, perkahwinan tidak penting untuk kelangsungan hidup asas. Pada masa itu — sebelum perindustrian — orang umumnya tidak “pergi” bekerja. Suami dan isteri tinggal di dalam dan di sekitar rumah ladang mereka, bekerjasama untuk menghasilkan makanan, pakaian, dan tempat tinggal yang diperlukan untuk bertahan hidup.

Di Barat hari ini, kebanyakan kita mempunyai kemewahan untuk berkahwin untuk memenuhi keperluan emosi dan psikologi kita, daripada menghasilkan makanan dan tempat tinggal yang mencukupi untuk mengelakkan kematian awal. Oleh kerana semakin banyak kita melihat perkahwinan kita bukan hanya untuk cinta, tetapi juga untuk pertumbuhan peribadi dan rasa hidup, banyak dari kita akhirnya tidak berpuas hati dengan perkahwinan yang akan sepenuhnya mencukupi pada tahun 1800 atau bahkan tahun 1950. Tetapi, pada terbalik, harapan kita mendorong kita untuk mengejar sesuatu yang benar-benar istimewa, dan kita yang berjaya membina perkahwinan yang memenuhi harapan baru ini menikmati tahap pemenuhan perkahwinan yang mungkin sukar dibayangkan beberapa generasi yang lalu.

Q



Bagaimana perkahwinan moden berbeza dengan generasi ibu bapa kita? Datuk dan nenek kita?

KE

daphne oz resipi masakan gembira

Mari kita bersikap konkrit mengenai masa dan fokus pada, katakanlah, tahun 1980 untuk perkahwinan ibu bapa kita dan tahun 1955 untuk perkahwinan datuk dan nenek kita: Perkahwinan hari ini mempunyai beberapa persamaan besar dengan perkahwinan ibu bapa kita, tetapi berbeza secara radikal dari datuk dan nenek kita.

Pada tahun 1950-an, cita-cita budaya adalah perkahwinan berasaskan cinta yang terdiri daripada pencari nafkah lelaki dan suri rumah wanita. Suami diharapkan bersikap tegas tetapi tidak mengasuh isteri diharapkan dapat mengasuh tetapi tidak tegas. Peranan sosial ini menjadikan jiwa manusia menjadi separuh. Peranan sosial yang tegas pada tahun 1950-an bermaksud bahawa banyak perkahwinan berfungsi sebagai penghubung antara dua orang dengan jiwa yang separuh maju dan bukannya antara dua orang yang berfungsi sepenuhnya.

'Pada zaman ibu bapa kita, keperluan orang yang ingin dipenuhi melalui perkahwinan adalah serupa dengan yang kita ingin temui hari ini, tetapi penghancuran pencari nafkah yang ideal dari tahun 1950-an menjadi huru-hara perkahwinan selama puluhan tahun.'

Revolusi kontrakultur pada tahun 1960-an menghancurkan ideal perkahwinan pada tahun 1950-an, terutama di AS. Orang-orang tidak lagi bersedia untuk menjalani perkahwinan yang penuh kasih sayang tetapi tidak stabil. Mereka mencari pertumbuhan dan penemuan diri. Mereka mencari semangat dan pengembaraan. Kadar perceraian meningkat dua kali ganda antara tahun 1960 dan 1980, mencapai 50 peratus. Kekeliruan mengenai peranan gender dan perkahwinan meningkat. Pada zaman ibu bapa kita, keperluan orang yang ingin dipenuhi melalui perkahwinan adalah serupa dengan keperluan yang ingin kita temui hari ini, tetapi penghancuran pencari nafkah-pencari rumah tangga ideal pada tahun 1950-an telah menimbulkan kekacauan perkahwinan selama puluhan tahun.

Nasib baik, kekacauan mula reda. Kadar perceraian telah menurun sejak puncaknya tahun 1980, terutama di kalangan mereka yang mempunyai ijazah perguruan tinggi. Walaupun rata-rata perkahwinan hari ini kurang memuaskan daripada perkahwinan rata-rata beberapa dekad yang lalu, semakin banyak kita mencari cara untuk berkembang di era perkahwinan ekspresif diri. Ini adalah perkahwinan antara dua orang yang berfungsi sepenuhnya yang dicintai dan dikasihi, dan yang saling memudahkan perjalanan penemuan diri dan pertumbuhan peribadi.

Q

Apa persamaan perkahwinan terbaik?

KE

Perkahwinan terbaik adalah pasangan di mana pasangan saling memandang cinta dan ekspresi diri. Mereka saling menantang untuk mengejar pertumbuhan dan pertumbuhan peribadi daripada menenangkan kepuasan, bahkan ketika mereka saling mendukung untuk memberikan perlindungan kehangatan dan keselamatan ketika diperlukan. Pada akhirnya, mereka saling membantu antara satu sama lain.

Ahli psikologi Caryl Rusbult, mentor saya, melihat perspektif Michelangelo mengenai proses pengukiran (dilihat bukan dari segi mencipta patung, tetapi lebih dari segi mendedahkan ia) sebagai metafora yang kuat untuk bagaimana rakan hubungan dapat memberikan yang terbaik antara satu sama lain. Kita semua mempunyai kedua-duanya diri sebenarnya - orang yang kita ada sekarang, serupa dengan bongkah marmar - dan sebuah diri yang ideal - orang yang kita cita-citakan menjadi, seperti patung yang sudah siap. Dalam hubungan terbaik, Rusbult mencadangkan, pasangan memahat dan menggilap satu sama lain untuk menunjukkan diri yang ideal tidur.

'Perkahwinan terbaik juga berkongsi ciri utama yang lain: Rakan kongsi menyedari bahawa akan ada masa-masa jatuh, ketika mereka kekurangan masa dan tenaga emosi yang diperlukan untuk menghasilkan yang terbaik antara satu sama lain.'

Perkahwinan terbaik juga berkongsi satu lagi ciri utama: Rakan kongsi menyedari bahawa akan ada masa-masa bergaul, ketika mereka kekurangan masa dan tenaga emosi yang diperlukan untuk menghasilkan yang terbaik antara satu sama lain. Mungkin mereka mempunyai dua anak di bawah usia tiga tahun, dan sudah bertahun-tahun mereka merasa rehat. Mungkin si isteri menjaga ibunya yang sedang mati dan kurang beremosi sehingga dapat berhubung dengan suaminya dengan cara yang biasa. Dalam situasi seperti ini, pasangan dalam perkahwinan terbaik untuk sementara mengurangkan harapan mereka, membantu mengelakkan kekecewaan.

Q

Apa yang kita ketahui mengenai trend perceraian dari masa ke masa, dan apa yang mereka katakan kepada kita?

KE

Kadar perceraian di AS memuncak sekitar tahun 1980 dan sedikit menurun sejak itu. Anggaran terbaik hari ini menunjukkan bahawa 40-45 peratus perkahwinan hari ini akan berakhir dengan perceraian.

Tetapi trend utama bukan mengenai kadar perceraian secara keseluruhan, ini mengenai bagaimana kadar perceraian telah berbeza mengikut kelas sosial sejak 1980-an. Ketika kadar perceraian meningkat dua kali ganda-pada tahun 1960-an dan 1970-an, kadar kenaikannya serupa di kalangan orang-orang di peringkat ijazah perguruan tinggi (kelas sosial tinggi), dengan ijazah sekolah menengah (kelas sosial menengah), dan tanpa ijazah sekolah menengah (lebih rendah kelas sosial). Namun sejak tahun 1980, kadar perceraian untuk ketiga-tiga kumpulan ini telah berubah secara radikal. Di mana kadar perceraian terus meningkat di kalangan kelas sosial rendah dan tetap stabil di antara kelas sosial menengah, ia telah merosot di antara kelas sosial yang lebih tinggi. Memang benar bahawa banyak orang miskin dan tidak berpendidikan mempunyai perkahwinan yang sangat baik dan bahawa banyak orang kaya dan berpendidikan tinggi mempunyai perkahwinan yang mengerikan, tetapi trend umum ke arah ketidaksamaan ekonomi yang lebih besar sejak tahun 1980-an mempunyai analog yang jelas mengenai kadar kejayaan perkahwinan.

'Walaupun orang tidak bertengkar, mereka sering terlalu letih dengan mengatasi tekanan untuk melakukan aktiviti bertenaga tinggi dan perhatian tinggi yang sangat membantu dalam memenuhi harapan tinggi itu.'

Para penyelidik masih berusaha untuk mengetahui mengapa perkahwinan sangat bergelut di kalangan orang Amerika yang miskin dan tidak berpendidikan. Pembacaan bukti saya adalah bahawa individu seperti itu juga mahu perkahwinan mereka menolong mereka mencapai harapan dan impian tertinggi mereka. Masalahnya adalah bahawa hanya sedikit perkahwinan yang dapat memenuhi harapan ini ketika hidup mengalami tekanan kronik. Orang cenderung untuk bertarung lebih banyak ketika tekanan tinggi. Walaupun orang tidak bertengkar, mereka sering keletihan dengan mengatasi tekanan untuk melakukan aktiviti bertenaga tinggi dan perhatian yang sangat membantu dalam memenuhi harapan tinggi itu. Oleh itu, kesan buruk kemiskinan terhadap perkahwinan lebih kuat hari ini daripada pada masa lalu.

Q

Bagaimana penyelidikan anda mengubah perkahwinan anda sendiri?

KE

Ini adalah salah satu utas naratif utama di Perkahwinan Semua-Atau-Tiada - Mempelajari hubungan untuk mencari nafkah menarik sendiri, tetapi ia juga memberikan penyelesaian berdasarkan bukti untuk menghadapi cabaran dalam perkahwinan saya sendiri. Penyelidikan saya telah membantu saya menjadi lebih selesa dengan keintiman emosi, lebih mampu menolong isteri saya untuk mencapai pertumbuhan peribadi, dan lebih sesuai dengan keadaan yang memerlukan saya melonggarkan jangkaan saya sebentar.

Yang mengatakan, batasan saya sering melebihi kekuatan saya. Mungkin perkara yang paling jujur ​​yang dapat saya katakan mengenai topik ini berasal dari dedikasi buku: 'Kepada isteri saya, Alison, yang menganggapnya lucu bahawa saya seorang pakar perkahwinan.'

Q

Adakah anda mempunyai petua yang disokong untuk perkahwinan sukar?

KE

Perkahwinan yang berjaya adalah, sebahagian besarnya, masalah penawaran dan permintaan: Apakah kita cukup melabur dalam perkahwinan kita (persediaan) untuk memenuhi harapan yang kita bawa (permintaan)? Sekiranya tidak, kami akan merasa kecewa, dan kami berkhidmat dengan baik untuk meneruskan satu atau lebih daripada tiga strategi untuk mengurangkan kekecewaan itu:

Pencinta Cintamelibatkan mengubah cara kita berfikir tentang pasangan dan hubungan kita. Ini memberikan keuntungan yang baik — peningkatan kualiti perkahwinan yang ketara untuk pelaburan sederhana. Lovehacking melibatkan usaha yang sengaja untuk melihat yang indah di bawah kemarahan dan kekecewaan dan kebosanan - untuk melihat dengan (menghargai) mata baru. Beberapa pilihan yang menjanjikan adalah untuk (1) mempertimbangkan konflik dari perspektif individu pihak ketiga yang menginginkan yang terbaik untuk semua orang, (2) menanam rasa terima kasih untuk pasangan kita, dan (3) dan menikmati pencapaian kecil kehidupan bersama-sama.

'Kajian saintifik yang teliti menunjukkan bahawa berkomunikasi secara berkesan jauh lebih sukar daripada yang kelihatan, terutama ketika keadaan menjadi tegang.'

Akan masuk semuamelibatkan melaburkan masa dan tenaga yang signifikan dalam hubungan untuk menjadikannya sekuat mungkin. Manfaat strategi ini dapat sangat besar, mendorong berkembang daripada terus bertahan. Strategi ini memerlukan masa fokus bersama, tetapi itu tidak mencukupi. Ia juga memerlukan kita belajar berkomunikasi dengan berkesan. Kajian saintifik yang teliti menunjukkan bahawa berkomunikasi dengan berkesan jauh lebih sukar daripada yang kelihatannya, terutama ketika keadaan menjadi tegang. (Dalam buku ini, saya membincangkan keadaan di mana kita harus mencabar pasangan kita berbanding membiarkan keadaan berehat.) Berjaya juga memerlukan dosis permainan yang sihat, termasuk pelbagai aktiviti yang membuat semangat tetap kuat.

Menentukur semulamelibatkan lebih sedikit meminta perkahwinan kita untuk mengurangkan sedikit tekanan atau kekecewaan. Ini sangat berguna apabila kita tidak dapat mengetahui cara untuk masuk dan ingin membuat perkahwinan kita bertahan buat masa ini. Tetapi berbeza dengan lovehacks, strategi kalibrasi ulang lebih memusatkan perhatian pada 'permintaan' dan bukan pada sisi 'penawaran' - mereka melibatkan meminta lebih sedikit perkahwinan kita daripada sementara daripada mencoba menggunakan sumber daya terhad kita dengan lebih berkesan. Salah satu pilihan adalah untuk meningkatkan kemerdekaan kita, mengembangkan swasembada yang lebih besar dengan cara di mana pasangan kita gagal memenuhi harapan kita. Yang lain adalah dengan memberikan sebilangan harapan ini kepada rakan atau ahli keluarga yang lain daripada meletakkan tanggungjawab yang besar dalam hubungan perkahwinan. Dan, bagi beberapa pasangan — pastinya tidak semua! —Poliamori atau hubungan terbuka dapat membantu. (Walaupun penyokong hubungan semacam itu sering melebih-lebihkan faedahnya, bukti terbaik yang ada menunjukkan bahawa hubungan yang menggunakan norma monogami tidak jauh lebih baik atau lebih buruk daripada hubungan di mana pasangan menggunakan peraturan yang lebih longgar.)

Q

Petua untuk pasangan yang belum berkahwin?

KE

Petua untuk pasangan yang sudah berkahwin di atas juga berlaku untuk pasangan yang belum berkahwin yang serius. Tetapi masalah yang berkaitan berkisar mengenai bagaimana untuk berkencan di era perkahwinan semua-atau-apa-apa, terutama jika kita berpotensi untuk menikah suatu hari nanti.

Perubahan dalam perkahwinan mempunyai dua implikasi besar untuk bagaimana kita seharusnya berpacaran. Pertama, orang bujang yang berpacaran secara meluas harus memanfaatkan proses kencan untuk mendapatkan gambaran mengenai ciri pasangan mana yang sangat penting bagi mereka dan mengembangkan jenis kemahiran psikologi dan interpersonal yang mungkin dapat membantu mereka mencapai hubungan yang mendalam dengan bakal pasangan. Kedua, setelah kita mula berkencan dengan seseorang yang mungkin kita anggap serius untuk menikah, penekanan beralih dari orientasi umum ke arah penemuan diri dan pengembangan kemahiran, ke penilaian sasaran keserasian romantis dan orientasi terhadap pengembangan dan pertumbuhan hubungan. Akhirnya, kita yang ingin berkahwin akan mempunyai keputusan yang harus dibuat, dan salah satu kegembiraan hidup adalah dengan mengatakan 'Saya lakukan' - dan benar-benar bermaksud.

Eli J. Finkel adalah seorang profesor di Northwestern University - dalam bidang psikologi dan Kellogg School of Management - dan pengarang buku yang baru diterbitkan Perkahwinan Semua-Atau-Tiada, dari mana jawapan di atas disesuaikan.