Orgasme yang sukar difahami - dan Apa Artinya Penyembuhan

Orgasme yang sukar difahami - dan Apa Artinya Penyembuhan

Bagi banyak wanita, orgasme yang konsisten tidak dapat dijangkau, yang boleh menyebabkan kedua-dua pihak merasa kurang senang sebagai kekasih. Dr. Sadeghi meneroka apa yang mungkin menjadi punca, sama ada trauma seksual , kegagalan menjadi pada masa ini , atau masalah dengan lantai pelvik . Lebih menyedihkan, dia menunjukkan bahawa ketidakmampuan emosi untuk mendamaikan semua bahagian diri kita dapat ditunjukkan melalui penyakit. Dia menerangkan di bawah.

Apa Kesamaan Calon Presiden dan Orgasme?



Jawapan untuk soalan itu mungkin bukan yang anda fikirkan. Untuk menjelaskan, izinkan saya memberitahu anda mengenai sejarah saya sendiri dengan calon tertentu dan beberapa perkara yang saya ketahui mengenai cabaran perkembangan di alam seksual.

Saya seorang pelajar perubatan muda ketika pertama kali menemui benjolan di testis kiri saya. Pelajar perubatan dikenali sebagai hipokondria, jadi arwah abang saya, yang kemudian menjadi doktor sendiri, menasihati saya agar tidak terlalu risau. Tetapi saya hanya mempunyai perasaan ini. Semasa saya berjumpa doktor, dia mengesahkan yang paling teruk: Saya menghidap barah testis Tahap 2.

Seolah-olah berita itu tidak cukup buruk, saya kemudian mengetahui rancangan rawatan yang telah dibuat oleh doktor saya. Mereka hanya menawarkan satu pilihan: membuang semua kelenjar getah bening di usus saya, bersama dengan testis yang terjejas, diikuti dengan putaran radiasi dan kemoterapi yang luas, disertai dengan resep berulang untuk kegelisahan dan kemurungan. Rancangannya sangat melampau, begitu invasif, saya tidak dapat menahan diri untuk bertanya-tanya apakah itu yang terbaik untuk saya.



Setelah banyak pertimbangan, saya memutuskan untuk menjalani beberapa rawatan yang dicadangkan, memilih untuk membuang testis kiri saya. Saya jelas hidup untuk menceritakan kisah itu, tetapi di luar itu, pengalaman itu meletakkan saya di jalan baru, yang mengajar saya mengenai diri saya, membawa saya menghadapi trauma masa lalu, dan membantu saya menemui jenis doktor yang saya mahukan.

Momen penting dalam perjalanan itu datang semasa kuliah psikiatri tahun kedua sekolah perubatan saya ketika saya bangun di hadapan kelas untuk membincangkan apa yang saya lalui. Di sana saya, belajar untuk menjadi seorang doktor sambil mengalami bagaimana menjadi pesakit dengan keadaan kritikal pada masa yang sama. Profesor saya mendengar cerita saya dan sesuatu mengenainya menyentuh akord. Selepas kelas, dia menghampiri saya dan mengesyorkan sebuah artikel untuk saya baca yang dia percaya berkaitan dengan kes saya. Ia dipanggil 'Kanser, Penyakit, dan Masyarakat,' oleh Bernard Sanders. Pada masa itu, nama itu tidak asing bagi saya, tetapi hari ini dia lebih dikenali sebagai Bernie, calon Demokrat untuk Presiden Amerika Syarikat.

Artikel itu, diterbitkan di Vermont Freeman pada tahun 1969, mungkin berusia beberapa dekad pada masa itu, tetapi ia memberikan perspektif mengenai penyakit yang baru bagi saya. Ini mendorong saya untuk melihat lebih jauh daripada gejala fizikal seseorang dan pelbagai ujian, ubat-ubatan, dan rawatan yang ditawarkan oleh perubatan Barat. Ini memberi inspirasi kepada saya untuk bertanya-tanya apa lagi dalam kehidupan seseorang yang dapat menyumbang kepada keadaannya. Seperti yang diminta oleh Sanders di awal artikel: “Dapatkah penyakit dipahami hanya dengan melihat tabung uji dan slaid mikroskopik, sambil mengabaikan kehidupan emosional orang yang menyerah pada mereka? Adakah penyakit hanya tumor, ulser, atau sakit kepala, atau itu hanya gejala dan manifestasi keadaan seseorang? '



Perspektif Baru mengenai Penyembuhan

'Keadaan seseorang secara keseluruhan' ... ungkapan itu bergema dengan saya. Sekiranya saya benar-benar ingin menyembuhkan diri sendiri, dan terus melayani orang lain, bolehkah saya merawat gejala secara terpisah atau adakah saya perlu melihat keadaan seseorang secara keseluruhan? Pertanyaan itu mendorong saya untuk melihat dengan lebih dekat karya yang dirujuk dalam artikel Sanders, termasuk tulisan-tulisan Dr. Wilhelm Reich , seorang psikoanalis yang datang ke A.S. dari Austria pada tahun 1939, dan kemudian karya guru saya, Dr. Morton Herskowitz, pengarang Perisai Emosi. Saya mulai memahami bahawa tidak ada pemisahan antara minda dan tubuh ketika datang ke kesihatan dan penyembuhan. Penyembuhan sejati bermaksud mengambil kira kesejahteraan emosi seseorang, kesihatan seksual mereka, pengalaman dan trauma masa lalu mereka, serta gejala fizikalnya. Ini bermaksud melihat apa sahaja dan semua perkara yang mungkin mempengaruhi seseorang secara keseluruhan.

Jadi, apa kaitannya dengan orgasme? Artikel Sanders pada dasarnya adalah penerokaan hubungan antara kesihatan emosi dan seksual dan barah. Dia bahkan menyebut sebuah studi pada tahun 1952 mengenai pesakit barah payudara, yang mendapati bahawa peratusan yang tinggi dari penghidap barah itu 'tidak pernah mengalami orgasme, tidak menikmati hubungan seksual, dan menganggapnya sebagai tugas yang tidak menyenangkan.'

Saya tidak bermaksud menunjukkan bahawa ketidakupayaan mencapai orgasme menyebabkan barah. Pautan itu tidak sesederhana atau langsung. Namun, apa yang saya sarankan adalah bahawa minda dan tubuh kita hanyalah bahagian yang berlainan dari keseluruhan yang sama, dan apa yang mempengaruhi satu mempengaruhi yang lain. Saya datang untuk melihat barah saya sendiri dari perspektif ini setelah membaca Reich dan Herskowitz. Hasil kerja mereka membantu saya melihat bagaimana saya memakai baju besi emosional bertahun-tahun sebelum ini untuk mengatasi penderaan fizikal dan seksual yang saya alami semasa kecil. Berdasarkan semua yang saya pelajari, tiba-tiba terasa seperti kebetulan bahawa bertahun-tahun penderaan seksual, emosi yang ditindas, dan berjuang dengan kejantanan saya mencipta tenaga negatif yang menjelma sebagai barah di organ seksual saya.

Bagi sesetengah orang, idea ini dan sumbernya mungkin terdengar kontroversial (karya Reich bahkan dibakar oleh pemerintah selama ini), tetapi bagi yang lain mereka mungkin akan bergema walaupun mereka tidak pasti mengapa. Sesiapa yang menderita disfungsi seksual, misalnya, cenderung memahami bahawa masalahnya lebih daripada sekadar sekumpulan gejala fizikal.

'Mungkin kita tidak melakukannya dengan betul.' 'Dia merasa sangat teruk sehingga dia tidak dapat memuaskan hati saya sehingga merosakkan hubungan kami.' 'Dia mengatakan dia tidak pernah mempunyai masalah untuk memuaskan wanita lain, jadi apa yang salah dengan saya?' Ini adalah beberapa perkara yang saya dengar daripada pesakit yang menghadapi masalah mencapai orgasme. Bergantung pada keparahan masalah, ia boleh menyebabkan kemurungan dan perasaan terasing. Pada masa yang sama, pasangan wanita mungkin merasa tidak mencukupi secara seksual dan hubungannya terjalin. Kesukaran mengalami keseronokan seksual boleh memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan emosi seseorang, rasa diri, hubungan intim, dan banyak lagi. Sekiranya kita menganggap 'keadaan keseluruhan' seseorang dan bagaimana bahagian-bahagian yang berbeza dari diri kita - mental, fizikal, emosi, rohani - saling berkaitan, adakah terlalu sukar untuk berfikir bahawa ketidakupayaan seseorang untuk terlibat dalam kehidupan seks yang memuaskan bolehkah, jika dibiarkan, menyumbang kepada perkembangan masalah lain, termasuk penyakit seperti barah?

Ketika Menjalani Orgasme, Apa Yang Biasa?

Sebelum saya bercakap lebih lanjut mengenai pautan ini dan apa yang boleh anda lakukan mengenainya, adalah penting untuk membersihkan beberapa perkara mengenai orgasme wanita secara umum. Penyelidikan menunjukkan bahawa sekitar 10% wanita adalah anorgasmik, atau tidak pernah mengalami syahwat (1), dan 10% lagi boleh mencapai orgasme dengan mudah (2). Ini bermaksud bahawa 80% daripada semua wanita memerlukan beberapa pekerjaan untuk mencapai klimaks atau kadang-kadang mungkin tidak mencapai orgasme semasa hubungan seks. Walaupun apa yang difikirkan oleh banyak wanita dan pasangannya, ini adalah perkara biasa. Sebenarnya, wanita dalam lingkungan normal mencapai orgasme hanya sekitar 50% -70% masa dan (3).

Penting juga untuk mengetahui bahawa, terlepas dari apa yang kita lihat di Hollywood dan filem dewasa, 75% wanita tidak dapat mencapai orgasme melalui persetubuhan sahaja dan memerlukan bantuan mainan seks atau manipulasi oral / manual (4). Ini tidak banyak berkaitan dengan keinginan wanita atau kemahiran pasangannya berbanding dengan anatomi fizikalnya. Semakin dekat kelentit wanita dengan bukaan farajnya, semakin besar kemungkinan dia dapat klimaks dari persetubuhan sahaja. Untuk ini terjadi, pengukuran kelentit ke faraj, atau jarak C-V, tidak boleh lebih dari 2.5 sentimeter atau sekitar satu inci. Sebarang pemisahan selanjutnya akan mengelakkan klitoris menerima rangsangan yang mencukupi semasa penembusan. Ramai wanita tidak perlu risau kerana mereka tidak pernah mengalami orgasme melalui persetubuhan, tetapi dapat menjangkau seseorang dengan mudah melalui onani. Ini tentu saja perkara biasa. Saya mendorong rakan kongsi untuk mendidik diri mereka tentang jarak C-V sehingga tidak ada tekanan bahawa orgasme wanita harus datang dari zakar sahaja kerana sangat jarang berlaku.

Berbeza dengan wanita, 98% lelaki mengatakan bahawa mereka selalu mencapai orgasme semasa melakukan hubungan seks (5). Dalam bukunya, Kes Orgasme Wanita, Elisabeth Lloyd, profesor biologi di Indiana University, memberikan teorinya mengapa terdapat perbezaan antara wanita dan lelaki ketika mencapai orgasme dari pertemuan seksual. Menurut Lloyd, orgasme lelaki sangat mustahak untuk meneruskan spesies manusia sehingga terhubung secara langsung dengan ejakulasi. Seseorang boleh mengatakan bahawa orgasme lelaki yang konsisten telah dipilih oleh evolusi. Kerana orgasme wanita tidak penting untuk menyebarkan umat manusia, wanita sangat tidak orgasme semasa hubungan seksual. Ini dibuktikan oleh hakikat bahawa kemampuan wanita untuk orgasme tidak mempengaruhi kesuburannya. Dengan cara yang sama, puting sangat sensitif pada wanita berbanding lelaki kerana mereka juga penting untuk meneruskan kehidupan di bumi.

Oleh itu, jika anda memerlukan sedikit masa untuk mencapai orgasme, jika anda tidak pernah mengalami orgasme dari hubungan seksual, atau jika anda tidak berjaya sekali-sekala, tahniah, anda normal. Walau bagaimanapun, jika anda tidak pernah mengalami orgasme (dikenali sebagai anorgasmia primer), anda pernah mengalami orgasme tetapi tidak pernah sekali lagi setelah jangka waktu tertentu (anorgasmia sekunder), atau mengalami disfungsi seksual lain di luar apa yang secara perubatan dianggap normal pelbagai pengalaman, mungkin sudah waktunya untuk melihat lebih mendalam apa yang sedang berlaku. Kerana semua wanita mempunyai anatomi yang tepat untuk mengalami orgasme, tidak ada sebab mengapa semua wanita akhirnya tidak dapat mencapainya dengan konsistensi relatif.

Ini adalah topik yang sering tidak selesa untuk dibincangkan oleh wanita, walaupun dengan doktor mereka. Sekiranya janji kehidupan seks yang memuaskan tidak cukup untuk meyakinkan mereka untuk melakukannya, maka mungkin idea yang dikemukakan dalam artikel Bernie Sanders akan berlaku. Mungkin ada lebih daripada sekadar kesihatan seksual yang dipertaruhkan. Masalah di mana-mana bahagian makhluk anda boleh mempengaruhi keseluruhannya. Masalah seksual mungkin merupakan isyarat bahawa sudah waktunya untuk melihat kehidupan anda dengan lebih dekat dan mempertimbangkan apa yang mungkin disebabkan oleh pengalaman anda di masa lalu atau masa kini untuk keadaan anda.

Oleh itu, mari kita lihat beberapa sebab umum mengapa wanita menghadapi masalah untuk mencapai orgasme dan apa yang boleh anda lakukan mengenainya.

Isu Penyalahgunaan

Ramai wanita mendapati bahawa ketidakupayaan mereka untuk mencapai orgasme berkaitan dengan beberapa bentuk penderaan emosi, fizikal, atau seksual dari masa lalu mereka. Seks mungkin dilihat berbahaya menyebabkan mereka menahan diri. Mereka mungkin merasa salah untuk menikmati seks atau harga diri yang rendah dapat meyakinkan mereka bahawa mereka tidak layak menikmati kenikmatan itu. Masalah imej badan yang negatif juga boleh dimainkan, serta pantang larang agama dan sosial. Semua ini membawa kepada ketidakupayaan wanita untuk tetap hadir semasa hubungan seks, sering terganggu oleh perasaan ketakutan, rasa bersalah, rasa malu, kemarahan, atau pengasingan secara tiba-tiba. Wanita-wanita ini sering melaporkan mengalami peningkatan ketegangan seksual dan kemudian memukul dinding.

Penting untuk diingat bahawa ingatan mengenai penyalahgunaan mungkin berada di bawah sedar dan jauh dari kesedaran seseorang. Gangguan fizikal atau penyakit boleh menjadi cubaan bawah sedar untuk menarik perhatian kita mengenai masalah yang jauh lebih mendalam. Dalam kes-kes ini, Terapi Reichian mungkin bermanfaat, seperti pasangan penyayang dan penyayang. Dengan keberanian dan sokongan yang tepat, banyak wanita telah mengatasi masa lalu mereka dan mencapai kegembiraan orgasme.

Kekurangan Keintiman

Sentuhan fizikal sangat penting untuk membina momentum semasa melakukan hubungan seks, terutama bagi wanita, tetapi harus menjadi sentuhan yang tepat. Sebilangan besar pasangan sudah menyentuh, memeluk, dan mencium semasa melakukan hubungan seks, tetapi adakah keakraban terlibat? Adakah penyayang? Berapa lama ia bertahan? Bagaimana seorang wanita menerima dan melihat sentuhan membuat banyak perbezaan sama ada tubuhnya disukai untuk orgasme atau tidak. Ini tidak bermaksud bahawa seorang lelaki bertanggungjawab sepenuhnya untuk orgasme wanita, tetapi sentuhan adalah tempat setiap perjumpaan seksual bermula. Ini adalah bentuk komunikasi yang kuat yang bergema di setiap sel badan. Apabila seorang wanita merasa disayangi, selamat, dipuja, dan bahkan disembah oleh jenis sentuhan yang dialaminya, fikirannya akan tenang dan tubuhnya akan santai dan terbuka ke keadaan yang senang menerima kesenangan.

Apabila kita semakin tua dan tahap hormon berubah, sentuhan intim menjadi alat yang tidak ternilai untuk membantu wanita membina orgasme yang biasa kita capai hanya dalam beberapa minit ketika kita berusia 20-an. Sebenarnya, satu kajian dari University of Chicago mendapati bahawa wanita berusia 50-an dan lebih tua hampir tiga kali lebih kecil kemungkinannya mengalami orgasme ketika terdapat sedikit atau tidak ada sentuhan intim (6).

Kajian lain mendapati bahawa jumlah masa optimum untuk hubungan seksual adalah antara 3 dan 13 minit, dengan rata-rata 7.3 (7). Malangnya, jumlah masa ini merangkumi keseluruhan perjumpaan seksual bagi sesetengah orang, bukan hanya penembusan. Sepanjang waktu selebihnya, anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencium perlahan, berpanjangan, menyentuh muka sambil menjaga kontak mata, mencium dahi, mencium panjang lengan, kaki atau batang tubuh, meletakkan kepala di dada pasangan anda untuk mendengar degupan jantung atau bermain dengan rambut mereka.

Saya tidak cukup menekankan betapa pentingnya membina keintiman dengan cara ini untuk orgasme wanita. Ini bermaksud meluangkan masa dan memperlahankan keadaan, kadang-kadang turun. Melepaskan seks berorientasikan tujuan di mana orgasme adalah hadiah sangat mengurangkan harapan dan tekanan seksual dan membolehkan tubuh maju dengan kadarnya sendiri. Pahala akan mempererat hubungan anda dan peluang untuk memiliki pengalaman yang dalam banyak hal lebih memuaskan dan tahan lama daripada orgasme sekejap.

Ketidakseimbangan Antara Relaksasi dan Ketegangan

Semasa badan menghampiri orgasme, ia memerlukan keseimbangan yang sempurna antara relaksasi dan ketegangan, tetapi bagaimana kita dapat menjadi santai dan tegang pada masa yang sama? Dalam kes ini, tubuh mesti berada dalam keadaan tegang semasa fikiran santai atau sunyi. Kerana orgasme lelaki sangat dipilih untuk seks berdasarkan evolusi dan proses pemikiran lelaki secara amnya bersifat linear, tidaklah sukar bagi seorang lelaki untuk masuk ke zon orgasme semasa melakukan hubungan seks. Kemungkinannya sangat baik kerana ketika ini, dia tidak memikirkan cadangan perniagaan yang harus dikemukakannya pada akhir minggu. Beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa wanita, bagaimanapun, dapat memiliki tantangan yang lebih besar untuk menjaga pikiran mereka saat ini.

Untuk mengurangkan gangguan, saya biasanya mengesyorkan agar anda memberi masa yang cukup untuk melakukan hubungan seks yang lebih panjang dan intim. Masa untuk melakukan hubungan seks bukanlah 30 minit sebelum anda harus keluar dari rumah untuk temu janji. Pastikan anak-anak dijaga agar anda tidak perlu memikirkannya. Bahkan menahan diri semasa melakukan hubungan seks kerana anda bimbang suara akan membangkitkannya adalah gangguan yang cukup untuk mengelakkan orgasme. Meditasi dapat membantu dalam belajar menenangkan fikiran seperti memvisualisasikan konsep abstrak seperti cahaya putih. Sekiranya pantang larang keagamaan atau seksual menjadi gangguan, kaunseling berdasarkan Reichian dapat membantu. Memperkenalkan posisi baru, mainan, dan sebagainya secara berkala boleh menjadi cara yang baik untuk menjaga minda anda dan menghentikannya daripada melakukan zonasi kerana seks telah menjadi rutin.

Semasa fikiran menenangkan, tubuh perlu tegang. Bagi wanita, ini bermaksud punggung, paha, dan otot lantai pelvis , yang anda gunakan untuk menghentikan aliran air kencing. Menegangkan otot-otot ini secara sedar semasa melancap oral atau manual dan bahkan penembusan membantu meningkatkan ketegangan fizikal, membawa darah tambahan untuk memikat alat kelamin, meningkatkan kepekaan, dan membantu tubuh membina orgasme. Keadaan yang dikenali sebagai prolaps lantai pelvis adalah melonggarkan otot-otot ini yang menyokong organ pelvis, dan boleh disebabkan oleh kehamilan, kelahiran anak, ketegangan akibat sembelit, batuk kronik, atau penuaan. Sekiranya anda mengeluarkan beberapa tetes air kencing ketika anda bersin, ketawa, atau batuk, ini mungkin menjadi masalah bagi anda.

Latihan Kegel membantu menenangkan nada otot lantai pelvis dan senang dilakukan. Cukup tegangkan otot yang anda gunakan untuk menghentikan aliran air kencing, tahan pengecutan selama lima saat dan kemudian lepaskan selama lima saat. Ulangi selama satu set sepuluh. Cuba dapatkan tiga set pada siang hari. Akhirnya, anda mahu berusaha sehingga kontrak selama sepuluh saat dan melepaskan selama sepuluh saat. Ingat, ini adalah latihan dalaman, jadi tidak boleh ada pergerakan perut atau otot yang kelihatan.

Ubat dan Pembedahan

Ubat-ubatan untuk kemurungan, kegelisahan, mengawal tekanan darah, dan ubat penenang semuanya melambatkan atau menghalang orgasme dengan mencegah otot-otot di sekitar faraj dan kelentit menjadi cukup dengan darah, yang diperlukan untuk keseronokan seksual. Berunding dengan doktor anda mengenai kemungkinan mengurangkan preskripsi anda atau mengambil masa percubaan dari ubat untuk melihat bagaimana tubuh anda bertindak balas. Kadang-kadang beralih ke ubat lain boleh membuat perbezaan, kerana beberapa syarikat ubat kini mempromosikan jenama yang mereka tuntut datang dengan kesan sampingan minimum atau tidak. Pam vakum klitoris, yang menarik darah tambahan ke dalam klitoris, yang digunakan bersamaan dengan perubahan ubat, dapat memberikan sokongan tambahan.

tempat terbaik untuk mencucuk telinga berhampiran saya

Parut yang ketara akibat kecederaan atau pembedahan sering menyekat satu atau lebih laluan bertenaga dalam badan, yang disebut meridian. Hasilnya adalah keadaan yang dikenali sebagai polaritas terbalik. Apabila tenaga bergerak ke meridian dan memukul tisu parut, ia sama ada terkumpul dan berhenti di kawasan ini atau ricochet dari sekatan jalan ini dan mengalir meridian lain di mana ia bukan miliknya. Dalam kedua-dua keadaan, ia boleh menimbulkan masalah fizikal di sekitar parut atau di kawasan terpencil di badan. Bagi banyak wanita yang pernah mengalami orgasme tetapi tidak dapat mencapainya lagi, pelakunya sering menjadi parut akibat kelahiran bahagian C.

Prosedur yang dikenali sebagai terapi neural integratif (INT) menyuntikkan Procaine ke dalam tisu parut. Ini menghasilkan pelepasan dari beberapa kekuatan dan kekuatan stagnasi melalui proses miasmatik. Ejen homeopati ditambahkan untuk mempercepat pelepasan dan membuka semula jalannya. Hasilnya sering mendadak dan dramatik. Kedengarannya luar biasa, tetapi banyak wanita mengalami keseronokan seksual kembali ke kehidupan mereka melalui INT, tidak pernah mengesyaki bahawa parut bahagian C mereka ada kaitan dengan fakta bahawa mereka kehilangan keupayaan untuk orgasme tidak lama setelah mereka melahirkan bayi. INT juga berkesan dalam meredakan dispareunia (hubungan seks yang menyakitkan) selepas kelahiran bahagian C. Menariknya, orang Jepun menggunakan sayatan menegak untuk bahagian C untuk mengelakkan gangguan meridian tenaga badan.

Ketidakseimbangan hormon

Testosteron adalah hormon keinginan, walaupun pada wanita, bukan estrogen. Walaupun wanita hanya memerlukan sejumlah kecil testosteron untuk kesihatan seksual, ketidakseimbangan sedikit pun cukup untuk menimbulkan masalah besar, seperti kekurangan libido atau ketidakupayaan untuk orgasme, sebab itulah boleh menjadi idea yang baik untuk memeriksa tahap hormon oleh doktor sekiranya anda mengalami masalah. Testosteron bio-identik tersedia dalam sejumlah aplikasi yang berbeza, dan krim berasaskan testosteron tersedia yang dapat diterapkan secara langsung ke klitoris untuk meningkatkan kepekaan.

Membiarkan Badan Memimpin

Sel kita tidak dapat berbicara dengan kita, tetapi badan kita tetap menghantar mesej kepada kita sepanjang masa sekiranya kita hanya bersedia untuk mendengarnya. Sama ada kekurangan keseronokan seksual, atau masalah fizikal yang lain, memahami faktor-faktor yang mungkin menyumbang kepada keadaan ini sangat penting.

Ketidakupayaan untuk orgasme tidak semestinya ada sesuatu yang tidak kena dengan hubungan anda atau pasangan itu tidak mencukupi. Prognosis terbaik adalah terbuka terhadap apa yang cuba diberitahu oleh badan anda dan berkomunikasi dengan pasangan penyayang mengenai apa yang anda alami. Dengan kata lain, pertimbangkan untuk menggunakan ini sebagai cara untuk mewujudkan tahap keakraban yang lebih dalam. Penting untuk diingat bahawa setiap wanita berbeza dan orgasme tidak selalu menjadi pengalaman yang menghancurkan bumi. Lepaskan harapan anda. Lebih baik lagi, lepaskan saja, dan biarkan badan anda mendedahkan orgasme untuk anda.

Saya ingin mendedikasikan artikel ini kepada guru saya, Morton Herskowitz, pengarang Perisai Emosi, yang banyak mengajar saya tentang perisai emosi yang membebankan saya.

Untuk lebih banyak pandangan kesihatan dan inspirasi dari Dr. Sadeghi, sila lawati Behiveofhealing.com untuk mendaftar buletin bulanan, serta peluang untuk membeli jurnal kesihatan dan kesejahteraan tahunan, MegaZEN . Untuk pesanan semangat dan humor setiap hari, ikuti Dr. Sadeghi di Twitter di Behiveofhealing .

(satu) Orgasme Wanita: Mitos & Fakta . Persatuan Ahli Obstetrik dan Ginekologi Kanada.
(2) Thacker, Holly. (4 Jun 2014). Terdapat Bantuan untuk Wanita yang Tidak Dapat Mencapai Orgasme. Klinik Cleveland: Keperluan Kesihatan.
(3) Thomas, Lisa. (19 November 2011). Tolong! Saya Tidak Boleh Mengalami Orgasme: Anorgasmia atau Ketidakupayaan untuk Mencapai Orgasme atau Anorgasmia adalah Masalah Yang Sama . Psikologi Hari Ini.
(4) Donaldson, Susan James. (4 September 2009). Orgasme Wanita Boleh Diikat dengan ‘Rule of Thumb’ . Berita ABC.
(5) Ibid
(6) Galinsky, Adena. (2012). 'Sentuhan Seksual dan Kesukaran dengan Kerongkongan dan Orgasme Seksual di Kalangan Orang Dewasa A.S.' Arkib Kelakuan Seksual, 41 (4), 875-890.
(7) Corty, Eric. Guardiani, Jenay. (2008). 'Persepsi Ahli Terapi Seks Kanada dan Amerika terhadap Latensi Ejakulasi Normal dan Tidak Normal: Berapa Lama Harus Bergaul?' Jurnal Perubatan Seksual, 5 (5), 1251-1256.