Mengetahui Kehidupan Selepas Kehilangan

Mengetahui Kehidupan Selepas Kehilangan
Aimee Falchuk

Ahli terapi Aimee Falchuk menentang kematian. Dia memahaminya sebagai 'penghinaan, kegagalan, kehilangan kawalan, kekacauan, ketidakberdayaan, tidak mendapat jalan.' Sebahagian dari dirinya merasa seperti kematian tidak berlaku padanya, dia mengakui bahawa dia percaya bahawa dia dan keluarganya kebal ketika meninggal. Kemudian ayahnya jatuh sakit. Dia telah mati. Dan Falchuk dibiarkan menghadapi apa yang sekarang dia rasakan adalah satu-satunya perkara yang nyata: kesedihan.

Kesedihan meninggalkan Falchuk dalam masa krisis peribadi. Melalui kerja dalaman dan kerohanian, dia mengatasi penyelewengannya mengenai kematian. Dia menemui beberapa lagi penyelewengannya, mengenai kehidupan. Dalam dua tahun sejak itu, kesedihannya telah menjadi landasan untuk pertumbuhannya sendiri. Dia berkongsi beberapa perkara yang dia pelajari dalam karangan peribadi di bawah.


Mencari Makna dalam Krisis



Walaupun saya tidak dapat mengatakan bahawa semuanya berlaku dengan alasan, saya percaya bahawa semua yang berlaku kepada kita menawarkan peluang untuk belajar, sembuh, dan dewasa. Bapa saya meninggal dunia pada 3 Mei 2018. Kata-kata itu tetap nyata.

Penyakit ayah saya dan kematian seterusnya adalah krisis peribadi. Itu mengundang saya untuk bersedih sebagai bab suci dalam hidup, mendorong saya ke dalam keadaan tidak berdaya, memaksa saya untuk mengungkap penyimpangan dan penentangan saya sendiri terhadap hidup dan mati, dan membuat saya belajar merendahkan diri, menyerah, dan menerima. Sebagai ahli terapi, saya mendapat pelajaran berharga dari pengalaman mengenai kekuatan pertahanan kita - bahagian-bahagian dari kita yang menghalang hidup kita sepenuhnya untuk terus hidup.



Krisis memperlihatkan celah dan bayangan perbezaan dan ketidakadilan dalam sistem kita - di institusi kita, dalam hubungan kita, atau sebagai individu - sehingga dapat ditangani. Di tengah-tengah krisis, kita dapat bertanya pada diri sendiri, 'Bagaimana saya ingin muncul dalam hal ini?' Ketika krisis berlalu dan kita bertanya, 'Apakah krisis memenuhi fungsinya?' apa yang akan kita dapat katakan? Adakah kita belajar sesuatu? Adakah kita sekarang bersedia mengatasi celah dan bayangan itu? Adakah kita bersedia untuk sembuh dan matang?

Berikut adalah beberapa ajaran yang keluar dari krisis peribadi saya sendiri dengan kesedihan.

Hidup dengan Kematian

Kematian selalu menakutkan saya. Saya menganggapnya sebagai kegagalan peribadi dan kehilangan kehendak seseorang sendiri, yang saya anggap memalukan. Dan saya takut hilang — tempat di dalam diri saya yang mengatakan, “Orang lain boleh tinggal dan saya tidak.”



tempat untuk mendapatkan tan penyembur

Saya mendapati bahawa perasaan saya tentang kematian mencerminkan keterikatan dengan dualitas, atau kesedaran dualistik. Dalam kesedaran dualistik, pengalaman kita difahami sebagai / atau, ini atau itu. Ia adalah binari. Anda sama ada mati atau masih hidup. Hidup baik atau buruk. Kita sama ada gembira atau sedih. Ini secara implisit bahawa kita harus selalu menghindari sisi negatif dari dualitas. Tetapi berusaha untuk mengelakkan negatif bermakna kita akhirnya menyalurkan tenaga kita ke arah ketiadaan sesuatu, seperti tidak mati. Kita termotivasi dalam hidup bukan dengan menuju ke arah sesuatu tetapi dengan menjauh dari perkara lain. Sekiranya kita hanya menghindari kematian, kita tidak akan mengejar kehidupan. Ini menjauhkan kita dari hidup sepenuhnya.

Kematian ayah saya menghancurkan penyelewengan kematian ini sebagai kegagalan dan kesedaran dualistik. Saya tiba-tiba merasakan saya tidak mempunyai tanah yang kukuh untuk berdiri. Saya tidak boleh makan atau tidur. Saya kehilangan berat badan dan mempunyai kekuatan fizikal yang sangat sedikit. Saya tidak terkawal secara emosi. Saya mengalami agoraphobia dan mengalami serangan panik. Saya mengalami muntah vertigo dan pening. Ada kalanya saya tidak menyangka akan bertahan.

Di tengah-tengah periode ini, saya terbangun di tengah malam dan suara dalam diri saya bertanya, 'Bisakah kamu hidup dalam menghadapi kematian?'

Mengenai Kesedihan Sendiri

Mungkin untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya merasakan sesuatu yang saya anggap nyata. Kesedihan bukan berasal dari pemikiran atau tindak balas yang terkondisi, tetapi dari kebenaran secara sukarela yang saya rasakan di seluruh tubuh saya. Ada sesuatu yang sangat penting: Beberapa hari saya ingin pergi ke padang kosong dan menjerit, dan yang lain saya akan turun ke lantai, berbaring di sana dalam keadaan tenang, dan cuba menyerah pada apa yang ada.

Kesedihan entah bagaimana menutup penutup konvensyen. Terdapat pengabaian melulu yang datang dengan kesedihan. Selepas ayah saya meninggal, saya tidak menyikat rambut saya. Saya tidak pasti mengapa. Kakak saya Brad bertanya pada saya pada satu ketika sekiranya saya akan pergi lagi. Saya ingat memberitahu bahawa saya tidak pasti. Saya mendapati bahawa kesedihan itu sangat nyata dan benar sehingga saya menjadi kurang takut untuk membiarkan diri saya menjadi begitu.

Terdapat paradoks menarik untuk kesedihan. Di satu pihak, ada rasa kesunyian. Tidak ada orang lain yang benar-benar dapat memahami pengalaman kehilangan kita secara peribadi. Namun kesedihan juga menghubungkan kita. Saya teringat mengajar kuliah yang mengingatkan saya bahawa kesedihan, seperti perasaan lain, adalah arus tenaga yang sudah ada yang hanya kita tentukan pada saat-saat yang berbeza. Pengalaman kesedihan bukanlah sesuatu yang saya buat selalu ada — ia bukan sesuatu yang saya nantikan. Dan ketika saya menyetujuinya, saya bertemu dengan banyak orang lain yang juga mengikutinya. Saya bertemu dengan mereka dengan cara yang tidak dapat saya lakukan sebelumnya.

Pada Kerendahan hati

Penulis dan profesor Stephen M. Johnson menulis bahawa hadiah terbesar yang dapat anda berikan kepada seorang narsisis adalah kebiasaan mereka. Bagi saya, kesedihan meledakkan kesombongan dan mementingkan diri sendiri. Saya begitu rendah hati oleh kegelisahan dan kepanikan, oleh tubuh saya yang tidak berfungsi sepenuhnya, oleh penghancuran imej yang ideal untuk menyatukannya. Kesedihan memberi saya kerendahan hati, karunia kebiasaan, dengan membersihkan persepsi saya tentang kekhususan saya dan kekebalan yang saya fikir ia memberikan saya.

Ini pada mulanya dapat menjadi kebangkitan yang tidak sopan. Ego kita mungkin melihat kerendahan hati sebagai kegagalan, dan kita mungkin merasa tidak rendah hati tetapi terhina. Saya pasti berjaya. Tetapi sekarang saya percaya bahawa ia adalah pencapaian terbesar kita: kebebasan dari citra diri yang ideal.

Dalam kerendahan hati, kita tidak terselubung, kecewa, dan terdedah, namun kita masih bertahan dalam apa jua yang kita lalui, hadapi, dan terus menerus. Itu memerlukan kekuatan dan keberanian sebenar. Dengan cara ini, kerendahan hati yang keluar dari kesedihan adalah peluang untuk mengukur diri kita sendiri. Ukuran tepat adalah salah satu jalan untuk menyembuhkan narsisme kita. Dan ketika kita meninggalkan narsisme kita, kita menjadi yang terbaik dari siapa kita: Hati kita menjadi lebih tersedia untuk orang lain.

Mengetahui Rasa Keselamatan Dalaman Kita Sendiri

Kematian ayah saya memaksa saya untuk bertepatan dengan kenyataan bahawa saya telah secara tidak sengaja menjaga keselamatan diri melalui dia dan lelaki lain. Di bawah sayap mereka, saya merasa istimewa dan selamat. Semasa dia meninggal, saya merasa seolah-olah sumber bahan bakar saya terputus, dan saya tidak dapat menjumpai tanah di bawah saya atau pusat di dalam saya.

Tugas saya jelas: cari sumber saya sendiri dan keselamatan keselamatan diri saya sendiri. Untuk melakukan itu, saya harus melihat cara saya menjadikan ayah saya dan lelaki lain menjadi Tuhan. Saya terpaksa bersentuhan dengan bahagian diri saya yang mengatakan, 'Saya tidak akan menjaga diri saya sendiri. Anda melakukannya. ' Saya harus mencari untuk mengembangkan sumber dalaman dan rasa keselamatan saya sendiri daripada mencarinya di luar diri saya. Dan yang terakhir, saya terpaksa membongkar semua yang saya perlukan untuk kontrak keselamatan. Kehidupan apa yang membuat saya tidak mengalami? Cahaya apa yang saya sendiri tidak mahu saya bersinar?

Semasa Belajar Menerima

Saya memerhatikan doktor dan jururawat menjaga ayah saya. Mereka adalah orang-orang yang sungguh mengagumkan dan saya sangat menghargai dan berterima kasih. Saya memerhatikan rakan dan keluarganya — terutama ibu saya — memberikan kepadanya dengan cara yang paling indah: ciuman di dahi. Lawatan sederhana di rumah atau di hospital. Soalan untuknya mengenai perubatan atau sejarah, yang mengingatkannya bahawa dia masih seorang doktor dan guru dan orang lain ingin belajar darinya.

Dan saya melihat ayah saya menerima. Saya tidak dapat membayangkan bahawa mudah baginya dia selalu merasa lebih selesa memberi dan menjaga orang lain. Dia memberi dengan murah hati kepada banyak orang dan meminta sedikit. Namun di sinilah dia, membolehkan kita memberikan kepadanya. Rasanya seperti hadiah yang dapat diberikan kepadanya dan menerimanya.

'Menerima adalah tindakan yang tidak mementingkan diri sendiri.'

Menerima selalu sukar bagi saya. Saya lebih baik mengambil. Terdapat perbezaan: Mengambil rasa tegas. Semasa saya mengambil, saya merasakan bahawa saya mengekalkan tahap kekuatan. Menerima secara semula jadi lebih rumit. Kekuatan dinamik mengubahnya menjadi intim. Semasa saya menerima, saya merasa terdedah dan belas kasihan orang lain.

penginapan mewah berhampiran taman negara zion

Menerima adalah perbuatan yang tidak mementingkan diri sendiri. Untuk menerima, kita mesti menerima kehendak dan keperluan kita sendiri serta mengakui bahawa kehendak dan keperluan itu dapat dipenuhi oleh cinta orang lain. Ini membolehkan kita memberi diri kita lebih banyak secara autentik. Kita tidak perlu lagi memberi untuk mendapatkan (atau mendapatkan untuk memberi). Sebaliknya, kami memahami bahawa memberi dan menerima adalah satu dan sama. Mereka adalah ungkapan cinta bersama.

Mengenai Menjadi Siapa Kita Yang Lebih Baik Daripada Yang Kita Fikirkan Kita Harus

Kita boleh terbiasa dengan status kita, dari apa yang kita lakukan dengan kehidupan kita hingga seperti apa yang kita lakukan untuk apa yang kita lakukan untuk orang lain. Kita boleh terjebak dengan khayalan bahawa perkara-perkara itu membuat kita dicintai.

Apa yang saya pelajari dari ketiadaan ayah saya adalah bahawa apa yang membuatnya dicintai hanyalah kehadiran dan tenaganya. Rasa ingin tahu dia. Cintanya terhadap perubatan dan komedi Inggeris. Kesetiaannya kepada keluarga. Inti dari siapa dirinya, bukan identitinya, yang membuatnya begitu dicintai — dan begitu rindu. Perkara yang sama berlaku bagi kita. Bagi saya, pelajaran di sini adalah tidak bergantung kepada siapa yang saya rasa seharusnya menjadi saya dan lebih kepada siapa saya.

Pada Pengampunan Diri Kita

Saya mempunyai beberapa minit bersendirian dengan ayah saya sebelum dia meninggal dunia. Saya duduk di sebelah katilnya, merasa sangat lena: cinta, ketakutan, kerinduan. Saya ingin menjangkau dan menyentuh lengan atau tangannya — bahagian-bahagiannya yang saya rasa saya paling kenal. Tetapi saya lumpuh dan hanya duduk di sana dalam diam. Ketakutan dan penghinaan kerana menyatakan cinta secara terbuka dan langsung adalah perasaan yang biasa bagi saya, dan ia mengatasi saya pada saat itu. Daripada menghubungi ayah saya dan menyentuh tangannya untuk terakhir kalinya, bukannya memberitahunya bagaimana saya adalah anak perempuan yang paling beruntung dan bahawa saya sangat menyayanginya dan akan sangat merindukannya, saya berdiri dan berkata, “Baiklah, Ayah, sampai jumpa lagi . '

Ayah saya tidak dapat mendengar kata-kata saya atau merasakan sentuhan saya sebelum kematiannya. Saya mungkin tidak pernah tahu bagaimana kesannya terhadapnya. Dan saya terlepas peluang untuk merasakan kedalaman menyuarakan cinta saya. Saya mengambil masa agak lama untuk menerima apa yang saya lakukan pada hari itu dan memaafkan diri saya untuk itu.

'Apa yang saya pelajari dari ketidakhadiran ayah saya adalah apa yang membuatnya disayangi hanyalah kehadirannya
dan tenaga. Rasa ingin tahu dia. Cintanya terhadap perubatan dan komedi Inggeris. Kesetiaannya kepada keluarga. Ia adalah
intipati siapa dia, bukan identitinya, yang membuatnya begitu dicintai — dan begitu rindu. '

Kita harus memahami bahawa pertahanan kita sangat hebat. Mereka lahir dari keperluan dan kehendak untuk terus hidup. Tetapi walaupun kita mengetahui bahawa pertahanan kita, yang dulu menegaskan kehidupan, kini mengalahkan hidup, kita masih boleh memilih untuk membiarkan pertahanan kita menang. Kita telah terbiasa dengan kegelapan sehingga menyerah pada cinta bisa terasa terlalu terang. Langkah perlahan dan perlahan ke keadaan yang lebih luas sehingga minda dan badan dapat menyesuaikan diri dengan menahan lebih banyak aliran tenaga.


Aimee Falchuk, MPH, MEd, CCEP, adalah pengasas Kumpulan Falchuk dan bekerjasama dengan individu dan kumpulan.